Thursday, May 24, 2018

RAMADHAN MEMBUKA PINTU UKHUWAH

Bagaimanakah kita dapat membuka pintu ukhuwah di bulan Ramadhan? Apakah ada hikmah dalam persaudaraan dan silaturrahim dalam bulan Ramadhan yang boleh kita ambil?


Jika sebelum ini kita bermasam muka dengan orang lain, bagaimanakah kita dapat membina semula hubungan silaturrahim dan ukhuwah sesama kita melalui bulan Ramadhan yang penuh barakah ini? Apakah kita masih ingin terus bermusuh-musuhan di dalam bulan Ramadhan?


Maka ambillah peluang di dalam bulan suci penuh rahmat ini untuk membina kembali hubungan persaudaraan yang kian lama terputus atau renggang kerana kesibukan kerja dan juga sengketa lama.


Di sini serba sedikit cara bagaimana kita dapat membina dan membuka kembali pintu ukhuwah seperti yang dikehendaki oleh Allah dan RasulNya melalui bulan Ramadhan.


Api permusuhan itu akan dapat dilenyapkan apabila kita mula makan bersama. Duduk bersama, bersembang dan meluahkan apa-apa permasalahan secara syura iaitu perbincangan secara sihat. Maka manfaatkanlah saat-saat berbuka puasa dengan menjamu sajian bersama-sama. Nabi dan para sahabat sentiasa makan bersama-sama dalam setiap majlis bagi tujuan untuk mengeratkan silaturrahim. Kita juga tahu bahawa salah satu mustajabnya doa adalah ketika berbuka puasa. Maka berdoalah ketika itu “ Ya Allah, Engkau hapuskanlah permusuhan di antara kami dan juga umat Islam. Engkau tanamkanlah kasih-sayang di antara kami. Engkau redhailah hubungan kami sesama muslim. Dan janganlah Engkau murkai terhadap kami, kerana kami tidak sanggup menanggung azab seksaaan api nerakaMu”


Buangkan lah jauh-jauh akan perasaan malu kerana kita tahu mereka yang bermusuh ini kadang-kadang malu untuk bermaafan sesama mereka dek kerana ego dan rasa segan mereka. Oleh itu, jadikanlah peluang ini untuk membentuk silaturrahim kembali.


Di bulan Ramadhan ini juga peluang kita untuk membina ukhuwah dengan cara bertadarus Al-quran. Dengan membaca bersama-sama, hati kita akan diikat dengan ayat suci Al-Quran. Sejahat mana pun manusia, jika hatinya mula tersentuh dengan ayat-ayat al-quran, maka tiada siapa yang dapat menghalangnya dari berubah dan bertaubat.


Itulah mukjizat Al-quran. Jika ia dibaca dengan penuh keyakinan, maka dia mampu memagari hatinya dari sebarang permusuhan dan perkara-perkara negatif. Oleh itu, binalah ukhuwah dengan bertadarus bersama-sama. Jadikan al-quran sebagai pengikat hati yang bermusuh. Sesungguhnya Al-Quran itu sangat berguna buat orang-orang beriman.


Ada banyak lagi penyelesaian yang boleh kita ambil dari bulan Ramadhan. Mudah-mudahan ia dapat membuka kembali pintu ukhuwah di kalangan kita, dan melindungi kita dari terjebak kembali dari api permusuhan dan kebencian. Bermaafanlah kerana Allah kerana Allah tidak suka kepada orang yang memutuskan silaturrahim sesama makhluk. Moga-moga kita tergolong dalam golongan yang diredhai Allah jua.